Jumat, 15 Juni 2012

KERUPUK UDANG KHAS CIREBON


KERUPUK UDANG KHAS CIREBON

1.       Pendahuluan
          Kerupuk sebagai pelengkap makanan utama sudah sangat akrab bagi semua keluarga di Indonesia. Tidak lengkap rasanya bila makan tanpa ditemani kerupuk. Semua lapisan masyarakat mampu membeli kerupuk karena memang kerupuk yang beredar di pasaran harga, jenis, serta rasanya sangat bervariasi. Kita tinggal menyesuaikan dengan anggaran yang kita miliki. Jarang diantara kita yang berfikir untuk membuat kerupuk sediri di rumah karena memang supplai kerupuk di masyarakat tidak pernah berkurang. Namun adakalanya saat kita tinggal dan menetap di luar Indonesia, kita pasti akan mulai berfikir untuk beusaha membuat kerupuk yang sesuai dengan selera kita.
          Kerupuk memang bagian yang tidak dapat dilepaskan dari tradisi masyarakat Indonesia. Dan hampir setiap orang menyukai kerupuk, selain rasanya yang enak harganya juga relatif terjangkau. Secara umum kerupuk adalah bahan kering yang berupa lempengan tipis yang terbuat dari bahan baku seperti ikan, kulit dan dapat juga berasal dari udang. Akan tetapi saat ini begitu banyak kerupuk yang menggunakan bahan-bahan pangawet yang tidak diizinkan atau membahayakan konsumen, seperti penggunaan boraks. Padahal untuk pembuatan semua jenis kerupuk sama sekali tidak memerlukan bahan pengawet dalam pembuatannya.
          Saya akan mencoba membahas mengenai cara mudah membuat krupuk udang khas Cirebon, karena saya sendiri memang asli dari cirebon hehe… kenapa saya pilih cirebon?? selain kota tempat saya di lahirkan, ada kekayaan alam yang khas sekali di cirebon yaitu kekayan lautnya berupa limpahan udang salah satunya, selain kekayaan alam lainnya yang ada di kota yang diberi julukan kota udang ini. Sebagai langkah awal pastinya kita harus mempersiapkan bahan – bahannya dulu, apa saja bahan yang diperlukan dalam pembuatan kerupuk udang khas cirebon ini??



2.       Bahan Baku Kerupuk Udang Khas Cirebon
1. Tepung tapioka/pati ubi                                       : 2 ½ kg
2. Tepung terigu                                                       : 2 ½  kg
3. Udang yang sudah dibuang kepala
dan kulitnya                                                       :     1  kg
4. Garam dapur                                                       :     2  ons
5. Air bersih                                                            :    10 liter
6. Bawang putih                                                     :     ½ ons
7. Moto/vetsin                                                        :     ½ ons
8. Bleng                                                                  :     1 ons
9. Ketumbar                                                            :     1 ons
3.   Alat- alat pembuatan kerupuk udang
Untuk membuat adonan kerupuk udang tidaklah terlalu sulit dan alat-alat yang dibutuhkan juga tidak terlalu rumit. Bahan-bahan yang dibutuhkan adalah udang sebagai bahan utama dan bahan-bahan tambahannya seperti tepung tapioka, tepung terigu, bawang putih dan juga garam.
Alat-alat yang dibutuhkan untuk pembuatan dalam jumlah kecil tidak terlalu banyak dan dapat menggunakan alat dapur sederhana seperti baskom, tampah, cobek dan juga loyang. Semua alat tersebut dapat kita beli di pasar atau toko terdekat. Sedangkan untuk produksi dalam skala besar biasa menggunakan alat penghancur udang/ikan, alat pelembut bahan-bahan, pencetak, alat pengukus ukuran besar, mesin pemotong dan juga oven.
Untuk skala kecil
  1. Panci
  2. Pisau
  3. Pengaduk
  4. Kompor
  5. Nampan atau Wadah Pengering

4.    Proses Pembuatan Kerupuk Udang Khas Cirebon
1.   Garam dapur dan bawang putih dihaluskan dengan jalan ditumbuk yang halus.
2.  Udang yang sudah dibuang kepala dan kulitnya dicuci yang bersih terus ditumbuk  bersama dengan tumbukan bawang putih dan garam tadi sampai halus betul.
3.  Ramuan b diatas, moto/vetsin dan bleng dijadikan satu kemudian dicampur dengan air 10 liter sampai semuanya benar – benar larut.
4.  Tepung tapioka/pati ubi dan tepung terigu dijadikan satu kemudian dicampur dengan larutan c. Caranya adonan tersebut diaduk – aduk dengan tangan sambil diremas – remas terus tentunya tangan harus bersih ya. barangkali ada tepung tapioka/pati ubi atau tepung terigu yang belum hancur.
5.  Adonan tersebut dimasukkan kedalam kantong plastik yang tebal ( plastik ukuran ¼ kg ) kemudian diikat yang kuat dengan karet, kalau sudah terkumpul banyak terus direbus dengan air mendidih kurang lebih 1½ jam. Sesudah matang kita tiriskan dan kupas plastiknya (ket: misalnya kita mengupasnya sore, paginya sudah dapat diiris – iris. Atau kalau mengupasnya pagi, bahan kerupuk yang sudah matang tadi kita jemur sebentar kurang lebih ½ hari menjemurnya dan dibolak – balik supaya tidak berair ( keset ).
6.  Kemudian yang terakhir kita iris – iris tipis dengan pisau yang tipis dan tajam lalu dijemur samapi benar – benar kering. Kalau akan diperdagangkan masukkan kedalam plastik dipasangi label menurut selera atau kebutuhan.
7.  Bisa juga langsung digoreng dan siap disajikan.
Kerupuk udang yang dikerjakan diatas tadi adalah termasuk yang paling enak ( nomor 1 ) Kalau ingin memperoleh keuntungan yang lebih besar kita membuat kualitas krupuk yang diperdagangkannya yaitu yang berkualitas nomor 2 dengan resep seperti diatas hanya tidak usah ditambah dengan udang karena tanpa memakai udangpun rasanya sudah enak karena bawang putih dan moto/vetsinnya juga sudah membuat kerupuk terasa sedap dan gurih.
Demikian cara membuat kerupuk udang khas cirebon, semoga bisa bermanfaat bagi pembaca web saya ini dan bisa dijadikan bahan untuk membuat usaha sendiri atau home industri khususnya dari bahan yang khas dari cirebon.
5.    Tips Meningkatkan Nilai Tambah Kerupuk
       Agar krupuk udang lebih awet dan tahan lama bisa ditambahkan sedikit bahan pengawet kimia berupa Natrium Benzoat dengan perbandingan 0.05 ~ 0.01 per berat bahan. Kemudian untuk pewarnaan bisa ditambahkan dengan perbandingan ¼ sdt pewarna. Tips jangan menggoreng krupuk dengan minyak yang sudah digunakan 3 kali menggoreng. Karena akan menyebabkan krupuk cepat tengik.
       Untuk memberi nilai tambah, kerupuk udang tidak hanya di jual dalam keadaan setengah pakai saja, tetapi juga dalam keadaan siap makan atau sudah digoreng. Karena bila di jual dalam keadaan matang dirasa bisa jauh lebih menguntungkan.Tetapi yang harus diperhatikan bila menjual kerupuk udang dalam keadaan siap makan adalah penggunaan minyak goreng yang dipakai, karena bila minyak goreng telah digunakan lebih dari tiga kali justru akan memberi kerupuk udang yang dihasilkan mudah cepat tengik. Hal ini dikarenakan minyak goreng yang dipakai sudah rusak, sehingga pengulangan penggunaan minyak goreng sebaiknya dibatasi.
Selain itu dalam hal kemasan, untuk meningkatkan nilai jual sebaiknya dibuatkan kemasan yang unik dan transparant. Pilih gambar dan warna yang pas serta design yang mampu mengundang selera konsumen untuk membelinya.










4 komentar:

  1. kawan, karena kita sudah mulai memasuki mata kuliah softskill akan lebih baik jika blog ini disisipkan link Universitas Gunadarma yang merupakan identitas kita sebagai mahasiswa di Universitas Gunadarma juga sebagai salah satu kriteria penilaian mata kuliah soft skill seperti

    - www.gunadarma.ac.id
    - www.studentsite.gunadarma.ac.id
    - www.baak.gunadarma.ac.id

    untuk info lebih lanjut bagaimana cara memasang RSS , silahkan kunjungi link ini
    http://hanum.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/folder/0.5

    BalasHapus
  2. Info cara membuat kerupuk udang super renyah sangat menarik dan bermanfaat bagi saya yg ingin belajar usaha, thx.

    BalasHapus